Kalimantan Selatan

Mitigasi Gempa, BPBD Kalsel Jalin Kerja Sama Dengan BMKG Balikpapan

Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan, Bambang Dedi Mulyadi (kanan) di Balikpapan, Kamis (7/3/2024). Dok

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Kalimantan Selatan bekerja sama dengan Stasiun Geofisika BMKG Balikpapan dalam mitigasi gempa.

Pentingnya kerja sama kegiatan mitigasi gempa tersebut merupakan arahan Gubernur Kalimantan Selatan, Sahbirin Noor.

“Gubernur memberikan perhatian khusus atas peristiwa gempa tektonik yang terjadi pertengahan Februari 2024. Beliau memberikan arahan agar BPBD segera melakukan upaya penguatan mitigasi gempa,”  terang Kepala BPBD  Kalsel, R Suria Fadliansyah, melalui Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan, Bambang Dedi Mulyadi di Balikpapan, Kamis (7/3/2024).

Bentuk kerja sama tersebut, lanjut Bambang, salah satunya  adalah penguatan koordinasi stekholder terkait langkah mitigasi  dengan BMKG.

Bambang mengatakan, pada pertemuan dengan Kepala Stasiun Geofisika Kelas III BMKG Balikpapan, Rasmid MSi dan jajaran, tercetus konsep atau rencana kerja sama yang bisa disinergikan dengan BPBD Provinsi Kalsel dan Kabupaten/Kota.

“Program tersebut meliputi program jangka pendek antara lain penguatan edukasi pengenalan bencana gempa dan mitigasi gempa di kalangan anak usia sekolah dan masyarakat,” jelasnya.

Berdasarkan pemaparan dari Kepala Stasiun Geofisika Kelas III BMKG Balikpapan Rasmid,  bahwa gempa bumi yang terjadi di Kalsel merupakan gempa tektonik kategori rendah dan tidak berpotensi stunami.

BMKG Balikpapan telah menyiapkan 4 seismik shelter di Kalsel yaitu di Kabupaten  Kotabaru, Tabalong, Banjar dan  Banjarbaru.

“Mitigasi jangka pendek yang perlu dilaksanakan yaitu upaya sosialisasi dan edukasi terkait gempa melalui sekolah dan informasi ke masyarakat, penyiapan sarana dan prasarana evakuasi,  penyiapan sistem peringatan dini melalui penyiapan alat informasi gempa dan sirine serta simulasi pada daerah pesisir,” jelasnya.

Sedangkan, jangka panjang menurutnya, perlu dilakukan kajian zonasi gempa bumi yang akan disinkronisasi terhadap tata ruang wilayah Kalsel.

“BMKG Balikpapan dan BPBD Kalsel bisa berkolaborasi untuk kegiatan tersebut, dimulai pada tahun ini untuk penyebarluasan informasi kepada masyarakat,” tutupnya. Humas BPBD Kalsel. MC Kalsel/ARH

sumber : diskominfomc.kalselprov.go.id

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button