Kalimantan Selatan

Rencanakan Pembangunan Perusahaan AMDK, BPAM Banjarbakula Proses Penyusunan FS dan DAD

Balai Pengelola Air Minum (BPAM) Banjarbakula tengah merencanakan Pembangunan perusahaan Air Minum Dalam Kemasan (AMDK). Saat ini tengah memasuki proses penyusunan studi kelayakan (Feasibility Study/FS) dan Detail Engineering Design (DED). Dok

Balai Pengelola Air Minum (BPAM) Banjarbakula tengah merencanakan Pembangunan perusahaan Air Minum Dalam Kemasan (AMDK). Saat ini tengah memasuki proses penyusunan studi kelayakan (Feasibility Study/FS) dan Detail Engineering Design (DED). 

Kepala BPAM Banjarbakula, Muhammad Berty Nakir mengatakan, FS dan DED yang sedang digarap oleh pihak ketiga diperkirakan bisa selesai pada anggaran perubahan tahun ini. 

“Diperubahan sudah kita anggarkan, saat ini sedang proses tinggal menunggu pelaksanaannya. Kemungkinan akhir November sudah selesai,” katanya, Jumat (13/10/2023). 

Menurutnya, Jika FS dan DED sudah diselesaikan pihaknya akan mulai mengangarkan pembangunan gedung beserta sarana prasarana penunjang dan peralatan instalasi AMDK. 

“Bangunannya di area kawasan BPAM Banjarbakula. Brandnya juga masih belum kita cantumkan, saat ini masih rancangan dulu,” jelasnya. 

Untuk itu, terkait berapa jumlah anggaran yang dikeluarkan dan kapan perkiraan bangunan bisa diselesaikan, Berty mengaku, sampai saat ini belum ada kejelasan. Lantaran masih dalam tahap penelitian. 

“Langkahnya masih kami teliti. Apakah melalui lelang atau penunjukan langsung (kontraktor). Kalau lelang jelas akan lambat, karena banyak proses yang harus dilakukan. Kalau penunjukkan langsung bisa lebih cepat, mungkin pertengahan tahun kita sudah bisa menyiapkan fasilitas dan mungkin saja bangunannya bisa sudah jadi,” ungkapnya 

Selain itu, pembuatan AMDK tidak akan mengganggu suplai air curah ke perusahaan air minum yang telah bekerjasama dengan mereka. 

Pasalnya, dua buah IPA di BPAM Banjarbakula bisa menghasilkan 750 liter perdetik air curah. Sedangkan distribusinya hanya berkisar 450-470 liter perdetik ke PTAM Intan Banjar dan PDAM Tanah Laut. 

“Jadi kita membuat AMDK ini juga agar air curah yang berlebihan itu tidak mubazir,” ujarnya. 

Untuk diketahui, AMDK yang mereka bangun nantinya akan membuat berbagai jenis kemasan, mulai kemasan gelas, botol kecil dan besar, hingga galon. 

“Tergantung perencanaan anggaran nanti, kalau memang anggarannya cukup bakal kita buat semua. Tapi kalau tidak kita akan lakukan bertahap dari yang paling dibutuhkan masyarakat terlebih dahulu,” katanya. MC Kalsel/tgh

sumber : diskominfomc.kalselprov.go.id

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button