AdvertorialPemerintahanTanah Bumbu

Pengembangan SDM Perikanan, Pemkab Tanbu dan BPPSDM KKP Lakukan Penandatanganan Kerjasama

BATULICIN – Dalam rangka sinergi pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Kelautan dan Perikanan. Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu melakukan penandatanganan kerjasama dengan Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kementerian Kelautan dan Perikanan (BPPSDM KKP).

Anggota Tim Kerjasama Daerah Tanbu, Yulian Herawati mengatakan penandatanganan kerjasama oleh Bupati Tanbu Zairullah Azhar dengan BPPSDM KKP di Surabaya.

“Hari ini (Selasa, 19/9/2023) penandatanganan kerjasamanya,” kata Yulian yang juga menjabat Inspektur pada Inspektorat Tanah Bumbu.

Kerjasama tersebut dalam rangka sinergi pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan yang di wujudkan melalui program SMART Fisheries Village (SFV) di Kabupaten Tanah Bumbu.

“Sinergi perencanaan dan pelaksanaan pembangunan serta pengembangan SDM Kelautan dan Perikanan di Bumi Bersujud,” ungkapnya, saat mendampingi Bupati Tanbu di Surabaya.

Adapun penandatanganan kerjasama tersebut, sambung Yulian, merupakan rangkaian Forum Kerja Sama Kemitraan Strategis. untuk Pendidikan, Pelatihan dan Penyuluhan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan.

Yulian menginformasikan sebelumnya Tanbu terpilih menjadi salah satu daerah pengembangan SFV, di Kampung Patin Desa Sungai Dua (Cekdam), Kecamatan Simpang Empat.

Sementara itu, Bupati Zairullah Azhar menyambut baik dengan kerjasama antara Pemkab Tanbu dengan BPPSDM KKP tersebut.

Kerjasama yang di lakukan merupakan salah satu upaya pemerintah daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Bumi Bersujud.

SFV juga merupakan model pengembangan desa perikanan pintar secara terintegrasi dengan berkolaborasi bersama banyak pihak terkait yaitu pemerintah pusat dan daerah, akademisi, industri, serta masyarakat.

Harapannya akan terbentuk desa-desa perikanan unggulan yang produktif, mampu menerapkan teknologi informasi, mandiri dan memperhatikan prinsip-prinsip kebelanjutan.

SFV jadi tempat peningkatan kapasitas SDM  melalui media pendidikan, pelatihan, penyuluhan, dan inkubasi bisnis secara terpadu dan terintegrasi.

SFV bisa menjadi tempat praktik bagi para peserta didik, bisa juga menjadi tempat pelatihan bagi masyarakat. Para pelaku usaha mendapat pendampingan oleh para penyuluh perikanan setempat.

Program SFV akan mengubah wajah kampung perikanan menjadi lebih berdaya saing karena kegiatan ekonomi di dalamnya menjadi lebih beragam. Seperti adanya spot wisata hingga produk-produk UMK. (Ddi)

sumber : mc.tanahbumbukab.go.id

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button